05 Julai 2014

Suami berhenti kerja



Soalan Dilema Perkahwinan, majalah Pa&Ma bulan Januari 2013: 

"Saya sudah enam tahun berkahwin dan kini dikurniakan dua cahaya mata berusia 5 dan 3 tahun. Keadaan ekonomi kami suami isteri kukuh kerana kami berdua sama-sama bekerja malah gajinya jauh lebih tinggi daripada gaji saya. Malangnya selepas kelahiran anak kedua suami berhenti kerja kerana alasan tiada keserasian dengan ketua barunya di pejabat. Bagi saya tindakannya itu kurang bijak kerana dia tidak mendapatkan kerja baharu sebelum berhenti.

Oleh sebab itu ekonomi kami sekeluarga kini sangat teruk. Malah banyak perbelanjaan yang terpaksa saya potong untuk menyesuaikan bajet keluarga dengan gaji saya yang kecil ini. Suami juga banyak berhutang dengan ahli keluarganya untuk menampung keperluan  dan tidak membayar hutangnya seperti dijanjikan menyebabkan hubungan kekeluargaan menjadi keruh sehingga kadangkala kami dipulau.

Untuk pengetahuan puan, hubungan saya dan suami Alhamdulillah sangat baik dan mungkin sebab itulah kami masih kekal sehingga ke hari ini. Bagi saya rasa hormat dan patuh saya terhadap suami tidak berubah walau pun dia tidak bekerja. Saya bertahan hanya kerana Allah dan saya harungi ini semua kerana yakin ini adalah ujian Allah untuk saya. Di rumah dia banyak membantu membuat kerja-kerja rumah seperti memasak dan mencuci pakaian, mengemop lantai dan menjaga anak.

Saya tidak pernah menceritakan hal ini kepada sesiapa walau pun kepada keluarga saya sendiri kerana bimbang ia akan membuka aib rumah tangga kami. Tambahan pula saya anak yatim piatu tiada sesiapa yang perasan perubahan hidup saya ini. Tetapi suami saya terpaksa menceritakan kepada ibu bapanya setelah didesak ibunya yang mendapat panggilan telefon dari pejabat yang dia sudah lama tidak pergi bekerja. Baru-baru ini dia bekerja tetapi tidak sampai enam bulan telah berhenti lagi kerana katanya gaji kecil tetapi beban kerja terlalu banyak sehingga setiap hari perlu  stayback di pejabat. Di samping itu dia juga sering outstation sedangkan gaji kecil tak mampu menampung kos perjalanan ke luar daerah. Saya nasihatkan dia supaya berbincang dengan ketuanya tentang masalah tersebut tetapi dia memilih untuk berhenti tanpa notis. Saya pasrah dan tidak mempersoalkan tindakannya itu kerana tidak mahu dia tertekan. Malah ibunya juga masih belum tahu yang dia kini sudah  kembali menganggur. Bulan lepas saya terpaksa memberhentikan persekolahan tadika anak pertama yang berusia 5 tahun dan dijaga bapanya di rumah semasa saya bekerja kerana bajet sudah lari.

Masalah kewangan meruncing ini tanpa saya sedari telah berlarutan selama tiga tahun dan tidak mampu saya ceritakan penderitaan saya dari segi kewangan sehingga terpaksa mengikat perut di pejabat untuk berjimat dan ada kalanya terpaksa membonceng motosikal rakan wanita ke tempat kerja kerana kereta disorok kerana bimbang ditarik kerana bayaran bank yang tertunggak. Suhanallah banyaknya dugaan tidak tertanggung oleh saya, hanya Allah yang tahu.

Saya ingin bertanya, apa hukumnya suami tidak bekerja dan tidak memberikan nafkah sebaliknya hanya mengharapkan gaji isteri dan ihsan orang lain walhal dia sihat dan boleh bekerja? Saya juga khuatir anak-anak yang membesar dengan punca yang tidak halal kerana suami tidak membayar hutangnya kepada ahli keluarganya. Apakah tindakan yang sepatutnya perlu saya lakukan dan apakah penyelesaian terbaik yang boleh dibuat tanpa melibatkan penceraian. Terima kasih."

JAWAPAN:
 
Firman Allah SWT dalam ayat 286 surah al-Baqarah bermaksud: "Allah tidak membebani seseorang itu melainkan sesuai dengan kesanggupannya." Ayat ini membuktikan setiap ujian yang diberikan oleh Allah kepada hamba-Nya adalah bersesuaian dengan kemampuan hamba-Nya untuk bertindak. Kegagalan menangani ujian bukan kerana ujian tersebut di luar kemampuan sebaliknya kerana diri individu tersebut sendiri yang gagal memaksimakan usaha bagi mengatasi ujian tersebut. Allah telah berjanji dan percaya dengan kemampuan hamba-Nya.
 
Jika Allah SWT yakin dengan kemampuan kita menangani ujian dan dugaan yang diberikan-Nya, kenapa kita tidak percayakan kemampuan diri kita sendiri? Tahniah kerana puan tergolong dalam kelompok individu yang yakin dan percaya dengan kemampuan diri dan pastinya juga mempercayai-Nya. Jelas sekali puan adalah seorang yang redha. Redha bukan bermaksud menyerah begitu sahaja tetapi perlu bersabar dan usahakan jalan penyelesaian sama seperti yang sedang dilaksanakan oleh puan tika ini. InsyaAllah, pasti ada ganjarannya.
 
Menjawab persoalan mengenai hukum bagi suami yang tidak bekerja dan tidak memberikan nafkah sebaliknya hanya mengharapkan gaji isteri dan ihsan orang lain walhal dia sihat dan boleh bekerja, saya nak kongsikan satu hadis Rasulullah SAW yang bermaksud: “Cukuplah seseorang itu dianggap berdosa apabila suami mensia-siakan orang yang menjadi tanggungannya.” – hadis riwayat Abu Daud. Firman Allah SWT yang bermaksud: “Kaum lelaki itu adalah pemimpin yang bertanggungjawab terhadap kaum perempuan kerana Allah telah melebihkan orang lelaki (dengan beberapa keistimewaan) berbanding kaum wanita dan juga kerana orang lelaki telah membelanjakan (memberi nafkah) sebahagian dari harta mereka.” – surah al-Nisa’ ayat 34.
 
Hadis dan ayat ini jelas membuktikan seorang lelaki dengan status seorang suami wajib bekerja dan berusaha bagi menyara isteri dan anak, jika ada. Suami yang sengaja gagal bekerja dan berusaha untuk membiayai keperluan hidup isteri dan anaknya adalah tergolong dalam kelompok yang disebut di dalam hadis – suami mensia-siakan orang yang menjadi tanggungannya dan di suami tadi adalah berdosa. Dalam kes puan, suami puan telah dengan sengaja enggan bekerja walaupun dia kononnya mempunyai alasan yang dianggap sebagai wajar dan munasabah. Hakikatnya alasan yang diberikan si suami adalah tidak wajar sebaliknya hanya mengikut emosi sendiri.
 
Tidak mempunyai keserasian dengan ketua kemudian mengambil tindakan berhenti kerja membuktikan suami puan mengikut emosi dan tidak mempertimbangkan keputusan tersebut sebaiknya. Berhenti kerja sekali lagi kerana bebanan kerja yang tidak setimpal dengan bayaran juga membuktikan si suami terlalu mementingkan diri sendiri. Sewajarnya dalam keadaan yang terdesak dan mendesak yang dilalui oleh puan dan anak-anak, si suami perlu bertahan dan berusaha lebih.
 
Walaupun tidak dapat menampung segala perbelanjaan keperluan puan dan anak-anak tetapi memadai jika dapat membantu puan, sesuai dengan tuntutan syariat yang terdapat dalam firman Allah SWT yang bermaksud: “Orang yang mampu memberi nafkah hendaklah menurut kemampuannya; dan sesiapa yang disempitkan rezekinya, maka dia hendaklah memberi nafkah dari apa yang diberikan Allah kepadanya (sekadar yang mampu). Allah tidak memberati seseorang melainkan (sekadar kemampuan) yang diberikan Allah kepadanya. (Orang-orang yang dalam kesempitan hendaklah ingat bahawa) Allah akan memberikan kesenangan sesudah berlakunya kesusahan.” – surah al-Talaq ayat 7.

Ayat ini menjelaskan, kadar pemberian nafkah adalah mengikut kemampuan seorang suami dan suami tidak wajar membebankan dirinya melebihi dari kemampuannya yang sebenar. Maksud membebankan diri di sini ialah melakukan sesuatu yang melebihi kemampuan atau di luar upaya suami. Sebagai contoh berhutang dengan mana-mana pihak bagi merealisasikan kehendak isteri yang melampau. Berbeza dengan tindakan suami puan yang berhutang bagi memenuhi keperluan atas sebab tindakan dirinya sendiri yang enggan bekerja, tidak termasuk di luar upaya suami. Tindakan berhutang tanpa usaha untuk menjelaskan hutang tersebut menjadikan suami puan seorang yang gagal melaksanakan amanah dan sengaja memungkiri janji.
 
Jangan risau bab anak-anak yang makan dari punca yang haram disebabkan kegagalan suami menjelaskan hutang. Perkara tersebut tidak berlaku. Bab hutang dan bab punca kewangan yang ada digunakan sepenuhnya bagi menampung keperluan anak-anak adalah perkara yang berbeza. Anak-anak wajib dijaga dan dibiayai keperluan mereka. Hutang juga perlu diselesaikan tetapi oleh orang yang berhutang. Dalam kes puan, suami yang berhutang dan anak-anak pula dibiayai keperluan mereka oleh puan.
 
Bagi mengatasi masalah ini, perkara pertama yang perlu puan lakukan ialah menasihati suami agar bekerja. Puan perlu berterus terang mengenai kerumitan dan kesulitan yang puan alami. Jangan bimbangkan mengenai tekanan yang mungkin dia hadapi. Sebagai ketua keluarga, suami adalah lelaki yang sememangnya perlu menerima dan menghadapi tekanan tersebut, bukannya menyerahkan segala tekanan yang ada ke bahu puan seorang isteri. Ya, puan mampu tapi ada batasannya dan paling penting, segala yang puan usahakan dan laksanakan sekarang bukanlah peranan dan tanggungjawab puan sebaliknya adalah tanggungjawab suami.
 
Suami lakukan kerja rumah? Ya! Memang diakui tapi kerja tersebut bukan kerja utama seorang suami. Ikutkan fitrah hidup dan norma masyarakat, kaum wanita bekerja di rumah dan kaum lelaki pula keluar mencari rezeki. Sesuai dengan kemampuan fizikal dan emosi yang dianugerahkan oleh Allah kepada makhluk bernama lelaki dan wanita. Bila fitrah ini diubah, berlakulah kecelaruan dan masalah. Ulama salaf pernah memfatwakan wanita diharamkan bekerja bertujuan menjaga kebajikan wanita dan mengelakkan fitnah. Sesuai dengan perkembangan dan menepati kebenaran ijtihad, wanita dibenarkan bekerja bagi membantu suami, bukan mengambil alih tanggungjawab suami.
 
Puan perlu bertegas dalam perkara ini dan berikan tempoh masa untuk suami berubah. Peluang boleh diberi bagi tempoh minima tiga bulan dan maksima sembilan bulan. Jika suami masih enggan bekerja atau gagal bekerja sebaiknya, dapatkan khidmat nasihat daripada pegawai di Pejabat Agama berdekatan untuk menegur dan membimbing suami. Berkemungkinan dek kerana ego, suami sengaja enggan mendengar cakap puan. Dalam masa yang sama, puan perlu mengkhabarkan kepada ibu mertua puan mengenai sikap suami puan. Ibu mertua diharapkan dapat menasihati dan menegur sikap anaknya agar berubah menjadi seorang suami yang baik.

Dalam masa yang sama, puan perlu berdoa agar dilembutkan hati suami untuk berubah sikap dan berusaha keras bagi melaksanakan segala tanggungjawabnya yang perlu untuk mengubah nasib puan sekeluarga. Bila usaha dah dibuat, doa dah dilaksana dan peluang diberikan kepadanya tetapi suami masih kekal di tempat yang sama, puan boleh berkeras dengan mengugut untuk memohon takliq atau fasakh di Mahkamah Syariah. Situasi kes puan melayakkan puan mengambil tindakan tersebut. Ada jenis manusia yang akan berubah bila mula terasa kehilangan. Moga dengan ugutan itu, suami akan sedar dan bertindak ke arah yang lebih baik.

Moga Allah mudahkan urusan puan dan ingatlah... kita tak mungkin dapat mengubah sikap malah hati orang lain. Tapi kita boleh berusaha agar hatinya malah sikapnya berubah menjadi lebih baik. Usaha bermaksud laksanakan tindakan yang perlu beserta doa mohon yang terbaik daripada-Nya. Jika DIA izinkan, insyaAllah usaha dan doa kita berhasil. Hati kita, hati orang lain juga... hanya dipegang oleh Allah SWT. Hanya Allah mampu berikan keputusannya. Namun, andai dia tak juga berubah setelah usaha dan doa, sudah tiba masanya untuk kita mengubah pendirian kita terhadap dirinya pula; agar kita terus berada dalam keadaan redha, bersyukur dan tidak kufur nikmat.

Pengiktiran dari Institut Sosial Malaysia

Alhamdulillah! Saya antara yg terpilih sebagai Penceramah Terbaik 2013 dalam majlis Kecek Bersama Pengarah ISM pada 1hb Julai yg lalu...


07 Jun 2014

Bimbang suami lebih trampil



Soalan Dilema Perkahwinan, majalah Pa&Ma, Disember 2012: "Perwatakan dan rupa paras suami kelihatan muda walaupun saya sebaya dengannya. Tambahan pula, sikapnya yang peramah tidak kira lelaki atau perempuan membuatkan saya selalu cemburu, bimbang ada yang akan jatuh hati padanya."

JAWAPAN:

Mungkin ada di kalangan pembaca yang pernah dengar pendapat orang tua kita; elakkan berkahwin dengan lelaki sebaya kerana wanita akan lebih cepat tua berbanding lelaki. Benarkah? Hakikatnya, tua yang dimaksudkan adalah menyamai maksud luahan puan dalam kes kali ini. Secara fitrahnya, wanita khususnya yang berkahwin dan melahirkan anak akan melalui proses perubahan hormon dalam tubuh sekaligus menyebabkan perubahan pada bentuk fizikal. Bukan sahaja menyumbang kepada bentuk tubuh yang besar tetapi mempengaruhi paras rupa.

Mungkin sebahagian pembaca berfikir, sekarang telah ada teknologi yang mewujudkan pula pelbagai jenis ubat-ubatan bagi menangangi kes seumpama ini. Betullah! Saya setuju tetapi bantuan ubat-ubatan masih belum mampu mengembalikan keaslian diri seseorang. Namun, isu yang utama dalam kes ini bukanlah asli atau original atau barang kelas kedua atau apa sahaja. Perkara paling penting bagi mengukuhkan hubungan suami isteri bukanlah berkaitan bentuk fizikal dan paras rupa semata-mata. Sebaliknya bahagia dalam hidup berumahtangga akan dikecapi apabila sama-sama saling kasih mengasihi, melaksanakan tanggungjawab yang perlu dan wajar menurut syariat dan turut menerima kekurangan pasangan bukan sahaja kelebihannya.

Berbeza usia, paras rupa, latar belakang keluarga dan pendidikan malah berbeza perwatakan, minat dan kecenderungan bukan alasan untuk tidak boleh hidup bahagia bersama. Saya, anda, kita semua mempunyai satu persamaan iaitu kita berbeza! Berbeza rupa, berbeza minat, berbeza gaya hidup, berbeza pendapat, berbeza pemikiran dan macam-macam lagi. Perbezaan ini yang jadikan kita UNIK dan tersendiri. Perbezaan bukan bererti tidak serasi atau tidak boleh hidup sekali. Malah perbezaan jadikan hidup bersama sebagai perkara istimewa, sama ada sebagai rakan malah sebagai pasangan. Bagaimana? Terima perbezaan dan sesuaikan.
 
Merujuk kepada kes, memang ada asas untuk puan cemburu tetapi jangan dilayan cemburu puan berlebihan. Sebaliknya keistimewaan yang dimiliki oleh suami diterima sebagai satu bonus dan disesuaikan dengan perwatakan puan pula. Bukan salah suami jika ada yang jatuh hati kepadanya. Kelebihan yang dimiliki oleh suami memang menjadi kegilaan kebanyakan wanita namun bukan bererti suami puan juga bakal bertindak serupa. Puan perlu percaya kejujuran suami. Kerisauan berlebihan boleh bertindak sebagai doa, seperti mengharapkan agar ada wanita yang jatuh hati dan diberi respons positif oleh suami. Mahukah keadaan tersebut berlaku?
 
Sememangnya cemburu itu fitrah terutama kepada kaum wanita. Diriwayatkan, Sayidatina Aishah r.anha pernah bertindak mengekori Rasulullah SAW pada waktu tengah malam ketika sedar Rasulullah SAW keluar tanpa memaklumkan kepadanya yang sedang tidur. Diekorinya Rasulullah SAW hingga jelas di matanya, Rasulullah SAW mengunjungi makam Baqi’ dan berhenti seketika serta membacakan tiga doa. Usai berdoa, Rasulullah SAW kembali ke rumah. Tindakan Sayidatina Aishah diketahui oleh Rasulullah SAW lalu baginda Rasul menjelaskan: “Jibril datang kepadaku dan menyampaikan agar aku segera ke Baqi’. Aku sangkakan kau tidur lena maka aku keluar tanpa memaklumkannya kepadamu.”
 
Nah! Isteri Rasulullah SAW juga boleh bersikap cemburu, boleh timbul curiga dalam dirinya sedangkan sedia maklum, suaminya adalah manusia pilihan. Apakah bererti kita wanita akhir zaman ini boleh bertindak berlebihan pula. Ya lah! Kalau begitu perlakuan isteri yang punya suami manusia terpilih, maka wanita yang punya suami dengan pelbagai kekurangan boleh lah bertindak lebih lagi. Betul kah? Betullah tapi masih perlu dalam batasan. Mengambil iktibar daripada kisah dikongsikan tadi, perkara yang perlu dilakukan ialah bersikap berterus terang. Puan boleh luahkan rasa tidak selesa puan kepada suami. Nyatakan, puan kagumi dan berbangga dengan kelebihan suami tapi risau jika perlu berkongsi kelebihan tersebut dengan wanita lain.
 
Seorang suami yang menghargai akan memahami kerisauan puan dan akan bertindak mengawal sikap sendiri. Dia boleh teruskan sikapnya yang peramah cuma dia akan sentiasa beringat, puan tidak suka jika dia melayan seseorang wanita yang lain secara berlebihan, insyaAllah! Sebaliknya, jika puan berdiam diri, tidak luahkan kegelisahan yang puan alami, suami tidak akan faham atau berpendapat isterinya tidak kisah kerana sedia memahami. Rasulullah SAW memahami kegelisahan Aishah maka baginda berterus terang. Sebagai manusia biasa, sikap ini perlu kita teladani.
 
Jangan bertindak berdiam diri. Masalah utama komunikasi sesama setiap insan khususnya suami isteri ialah memahami dan difahami. Sukarnya memahami sama saja dengan sukarnya untuk difahami. Jalan terbaik, berikan peluang kepada diri sendiri untuk memahami dan difahami. Jika anda sukar memahami; bertanya dan berbincanglah. Jika anda sukar difahami; jelaskan dan berterus teranglah. InsyaAllah! Sama-sama memahami akan dikecapi. Puan juga perlu yakin dengan kelebihan diri sendiri yang mampu menjadi tarikan kepada suami. Menarik itu abstrak malah berbeza mengikut pendapat individu. Menarik bukan saja pada rupa paras dan bentuk tubuh. Menarik juga boleh terdapat pada sifat, sikap, cara berbual malah layanan seseorang. Setiap individu punyai tarikan yang tersendiri untuk memikat individu lainnya. Jangan terlalu rendah diri hingga tidak bersyukur dengan anugerah Ilahi!

Puan juga perlu berusaha untuk menambah mekarkan kasih sayang bersuami isteri. Biar nampak ‘perbezaan usia’ antara puan dan suami walau sebaya, andai kasih sayang kekal utuh dan segar antara kalian, takkan ada masalah biar suami disogok dengan wanita yang jauh lebih menarik dan baik berbanding puan. Ingatlah! Cinta adalah satu perasaan yang muncul dalam diri bila berhadapan dengan satu situasi sahaja; MEMERLUKAN! Lantas, bila diri memerlukan dan diperlukan; usia, rupa, pangkat malah sikap bukan lagi halangan. Sifat cinta adalah bebas tanpa syarat. Yang penting; sama-sama memerlukan! Dalam surah Ali Imran ayat 14, Allah SWT menyebut tentang cinta iaitu keinginan: “Diperhiaskan (pada pandangan) manusia kecintaan (hubb) terhadap apa yang diingini....”


Yakinlah, andai masih wujud rasa cinta dalam diri suami kepada puan, puan akan kekal di hatinya tanpa berkongsi dengan sesiapa. Lantas, usahakanlah untuk tambah mekarkan kasih sayang. Tips paling utama: menjauhkan diri daripada syak wasangka terhadap pasangan. Kesilapan anda terlalu mudah menaruh syak kepada pasangan boleh menyebabkan kasih sayang bertambah hambar dan boleh menjadi pudar. Anda juga perlu bajai kasih sayang anda bersama pasangan. Ingat!! Kasih sayang bak benih tanaman. Jika benih tersebut sentiasa disiram dan dibaja, ia akan tumbuh subur. Sebaliknya jika dibiarkan tanpa siraman dan baja, ia akan layu dan mati.

Untuk kembali menyiram kasih yang mula layu, anda perlu gunakan luahan sayang dan belaian mesra. Luahkanlah rasa kasih anda dalam nada yang amat romantis dan menggoda, ciumlah pasangan anda dengan penuh rasa cinta. Bimbang dikatakan buang tebiat? Ketepikan kebimbangan tersebut!! Lakukan saja dan jika benar perkataan tersebut keluar dari mulut pasangan anda, jawablah dengan penuh kasih sayang dan suara menggoda: Anda lakukan semua tu sebab rasa cinta dan rindu yang amat sangat kepada pasangan anda!!

Lakukanlah kejutan. Sebagai contoh, jika selama ini hari jadi suami atau majlis ulangtahun perkahwinan hanya disambut biasa, sekadar ucapan, kad dan hadiah, tukarlah kebiasaan tersebut kepada satu majlis hari jadi agak luar biasa,tak perlu besar, cukup disambut dengan bersama suami dan anak-anak tetapi dalam suasana yang berbeza daripada sebelum ini. Anda juga perlu imbangi antara kerjaya dan rumahtangga. Keseimbangan wujud apabila anda berjaya memberikan tumpuan tidak berbelah bahagi kepada rumahtangga dan kerjaya. Tips paling penting; berdoa. Sentiasa berdoa agar kasih sayang suami isteri sentiasa utuh, kekal dan mekar hingga ke akhir hayat. Tak perlu tunggu waktu solat sahaja sebaliknya berdoalah setiap ketika kecuali tika qadha hajat – buang air kecil atau besar. InsyaAllah, dengan segala ikhtiar dan doa anda kepada-Nya, kasih sayang suami isteri akan bersemarak dan kekal hingga akhirnya, tanpa orang ketiga, insyaAllah!

13 Mei 2014

Wanita Dirimu Berharga zon pantai timur, selatan dan utara

Anda WANITA 
- bakal isteri? 
- seorang isteri? 
- atau bekas isteri? 

Biar apa jua status yg anda pegang, anda adalah wanita yg mempunyai harga diri dan hak yg dikurniakan Ilahi.

Khusus buat rakan2 WANITA DI PANTAI TIMUR TANAHAIR, di SELATAN TANAHAIR dan di UTARA TANAHAIR - Jom bersama saya dalam PROGRAM WANITA: DIRIMU BERHARGA:

**ZON PANTAI TIMUR:
Tarikh: 14hb Jun (Sabtu)
Tempat: Dewan Kuliah, Universiti Malaysia Terengganu, Kuala Terengganu
Masa: 9am hingga 1pm (sarapan disediakan)
Yuran penyertaan: RM30 sahaja - TERHAD kepada 100 peserta sahaja.

**ZON SELATAN:
Tarikh: 21hb Jun (Sabtu)
Tempat: Dewan Syarahan, Kompleks Bimbingan Usahawan Tani, Pagoh, Muar, Johor
Masa: 9am hingga 1pm (sarapan disediakan)
Yuran penyertaan: RM30 sahaja - TERHAD kepada 80 peserta sahaja.

**ZON UTARA:

Tarikh: 28hb Jun (Sabtu)
Tempat: Dewan Syarahan, Masjid Sultan Muzaffar Shah, Sungai Petani, bersebelahan dengan Taman Jubli Perak.
Masa: 9am hingga 1pm (sarapan disediakan)
Yuran penyertaan: RM30 sahaja - TERHAD kepada 80 peserta sahaja.

Tentatif program:
09.00am - Pengesahan pendaftaran dan sarapan pagi
09.30am - Pembentangan Hak Seorang Bakal Isteri, Seorang Isteri dan Bekas Isteri serta prosedur untuk memperolehi hak berkaitan beserta soal jawab
01.00pm - Bersurai


Untuk pendaftaran, sila bank in RM30 ke akaun Bank Islam 120650 10035871 atas nama Bina Bahagia Services kemudian SMS nombor rujukan atau tarikh dan masa bayaran beserta nama penuh, no kad pengenalan dan alamat anda ke talian 013-2545965, nyatakan untuk pendaftaran Wanita Zon Pantai Timur atau Selatan atau Utara. Terima kasih atas kerjasama...(",)