05 Januari 2012

Corakkan masa depan anak kita


Anak adalah AMANAH

Hadis Rasulullah SAW: “Setiap anak itu dilahirkan dalam keadaan fitrah (suci). Kedua ibu bapanyalah yang membuatnya menjadi seorang Yahudi, seorang Nasrani maupun seorang Majusi.” – riwayat Bukhari dan Muslim.

Pilihan di tangan kita untuk mencorakkan mereka...

"Jika anak hidup dalam kesabaran, dia belajar jadi penyabar.

Jika anak hidup dalam pujian, dia belajar menghargai.

Jika anak hidup dalam penerimaan, dia belajar untuk menyayangi.

Jika anak hidup dalam persetujuan, dia belajar menyayangi diri.

Jika anak hidup dalam galakan, dia belajar jadi yakin.

Jika anak hidup dengan ilmu, dia belajar memahami pesekitaran.

Jika anak hidup dalam pengiktirafan, dia belajar membina matlamat hidup.

Jika anak hidup dengan kata-kata yang baik, dia belajar berfikir dengan baik.

Jika anak hidup dengan kemahiran, dia belajar berdikari.

Jika anak hidup dengan adab, dia belajar sopan santun.

Jika anak hidup dengan keyakinan, dia belajar membina jati diri.

Jika anak hidup dengan penghargaan, dia belajar membina maruah diri.

Jika anak hidup dengan kebersihan, dia belajar peka terhadap penyakit.

Jika anak hidup dengan kejayaan, dia belajar erti kebenaran.

Jika anak hidup dalam keselamatan, dia yakin pada diri dan orang lain.

Jika anak hidup dalam kemesraan, dia belajar dunia tempat memberangsangkan.

Jika anak hidup dengan doa, dia belajar apa erti hidup sebenarnya.

Jika anak hidup dengan al-Quran, dia belajar mengenali Tuhan.

Jika anak faham Al-Quran dan Hadis, dia faham apa itu akhirat.

Jika anak hidup dalam kritikan, dia belajar menyalahkan orang lain.

Jika anak hidup dalam kekerasan, dia belajar melawan.

Jika anak hidup dalam caci maki, dia belajar jadi pembenci.

Jika anak hidup dalam iri hati, dia akan belajar salahkan orang lain.

Jika anak hidup dalam menderita, dia akan belajar putus asa.

Jika anak hidup dengan hukuman, dia akan jadi pendendam.

Jika anak hidup dalam penghinaan, dia akan membina maruah diri yang rendah

Jika anak hidup dengan sumpahan, dia hanya faham maksud kegagalan.

Jika anak hidup dengan air mata, dia belajar dunia hanya ada derita...."

Ya Allah!! Jadikan hamba-Mu ini anak yg soleh dan solehah buat kedua ibu bapa kami dan jadikan anak2 kami hamba-Mu yg soleh dan solehah, penyejuk hati dan pembantu kami di akhirat nanti, amiiinn!!

2 ulasan:

Ruziawati Yusof berkata...

nice entry kak su.. tq for sharing..

semoga Allah merahmati dan melindungi kak su dan anak2 selalu. Amin.

Salina berkata...

subhanallah..kata2 ini akan dipegang utk peringatan diri ini..tq..