03 November 2008

Anak adalah harta paling berharga

Hari ni, saya kembali ke pejabat selepas hampir 2 mingggu tidak bekerja bermula 20/10 hg 31/10 (kecuali Jumaat 24/10 dan Selasa 28/10). Bukan bercuti tetapi mencutikan diri tanpa gaji kerana saya perlu mendahulukan kepentingan anak-anak. Seperti yang saya nyatakan sebelum ini, saya terpaksa menjaga anak-anak saya kerana pembantu saya berhenti kerja tiba-tiba, selepas cuti sempena Aidilfitri sebulan yang lalu.

Memang mengejutkan tambah alasan yang diberikan memang tidak masuk akal malah membuatkan saya marah, bukan kepada pembantu tersebut tetapi orang yang telah membuat fitnah hingga menyebabkan pembantu tersebut berhenti tiba-tiba. Pembantu saya orang Indonesia yang dah lama menetap di sini. Rumahnya tak jauh dari rumah saya. Baru bekerja dengan saya bermula April lalu. Sejak awal saya dah bgtau, saya pentingkan penjagaan anak-anak semasa saya bekerja.

Bab kerja rumah atau memasak, saya tak kisah sangat. Pernah beberapa kali saya sampai di rumah, rumah tak kemas sangat, biasa lah sebab ada anak-anak kecil kan... pernah juga dia tak masak, bg alasan tak tau nak masak apa... tak per, sbb janji saya sejak awal, utamakan hal anak-anak dan alhamdulillah, dia memang jaga anak-anak saya dgn baik walau pernah anak pertama dan kedua saya tak mandi seharian, dia bg alasan anak-anak tak nak mandi walau dah disuruh... saya tak marahkan dia sbb saya percaya alasan dia tambah pulak anak-anak saya tidak membantah... saya percaya ada masanya anak-anak akan tunjukkan perangai... saya hanya nasihatkan anak-anak supaya tak ulangi kesalahan tersebut....

Raya baru ni, saya menurut seleranya yang inginkan baju kebaya... dia tak meminta tapi pernah saya dengar dia suarakan suka sangat tengok kebaya yang Ummi Aida pakai dalam Kekasihku Seru... memikirkan dia dah berbudi dengan saya dan anak-anak... walaupun dia bekerja dengan saya dan saya tak pernah tak bayar gajinya, tak der salahnya saya belikan kebaya yang simple dan kena dengan harganya untuk dia.... sbbnya gaji yang dia terima tak sama dengan kasih sayang dan perhatian yang dia berikan kpd anak-anak saya terutama yang kecil sekali... nyata dia amat gembira.

Namun, hari raya kedua, sebelum dia bercuti, waktu tu saya masih di kampung, tiba2 dia menangis.... bila saya tanya, dia tak bgtau sebabnya sampai la saya antar dia balik ke KL dgn bas pd malamnya. Bila diselidik, rupa2nya bibik (pembantu) adik saya dah buat cerita yang bukan2. Adik-adik saya pernah komen sikap bibik Angah dan komen-komen itu disampaikan oleh bibik kpd pembantu saya konon ditujukan kpdnya. Saya hanya berdoa agar pembantu saya tidak terpengaruh dgn cerita mengarut tersebut. Dalam perjalanan dr Kedah balik ke rumah hari terakhir cuti Aidilfitri, ketika menghubunginya nak bgtau jam berapa saya akan ambil dia, dia bgtau berat hati nak kerja dgn saya semula. Alasannya: Ummi baik sama saya tapi saudara2 ummi tak suka saya. Dikatanya saya tak pandai masak, saya suka menari macam2 lagi....

Terkejut saya, doa saya tak dimakbulkan... dia lebih percayakan bangsanya sendiri drpd org yang selama ini menjaga dia dgn baik... apa daya... syukur tika itu Mak dan Bapa saya ikut sekali maka selama 2 minggu Mak saya tolong saya menjaga anak-anak. Dalam masa yang sama, saya berusaha mendapatkan pengasuh tapi tidak berjaya. Sukar nak dapat pengasuh yang betul-betul boleh saya percayai. Sungguh, saya memang berkira dalam bab penjagaan anak-anak, bukan main serah jer.

Seseorang nasihatkan saya supaya berserah ja kpd Allah sbbnya siapa pun yang jaga anak-anak, Allah jugak yang menjaga sebenarnya. Katanya: kalau nak sakit atau nak mati, dlm jagaan kita sendiri pun akan sakit dan akan mati jika itu kehendak-Nya. Saya tahu dan saya faham tapi bagi saya, nak berserah pun, kita kena la ikhtiar. Kalau lah berserah je kpd Allah tanpa perlu usaha atau ikhtiar, baik saya tinggalkan jer anak-anak saya kat rumah tu kan... bergantung dan berharap terus jer kat Allah!!

Namun bagi saya, anak-anak adalah nombor satu, merekalah harta saya yang paling berharga... saya akan usahakan yang terbaik barulah saya serahkan kpd Allah... usaha pun bukan usaha kosong, saya berdoa mohon petunjuk dan panduan... dan hari ini, alhamdulillah saya jumpa seseorang yang sanggup membantu saya menjaga anak-anak walaupun hanya untuk sementara waktu...

Masing-masing punya prinsip dan pendirian... terpulanglah kpd diri anda sendiri. Cuma satu perkara, anda berhak menasihati sesiapa saja tetapi jgn sampai mendoakan yg tidak baik kpd org tersebut....

1 ulasan:

Siti @ nurie berkata...

Assalamualaikum Ustazah..saya pun hampir serupa mengalami situasi ini..cumanyer, dalam kes saya, bbystter saya ni berpindah rumah dan menyebabkan saya berpikir untk mencari bbystter baru yg rumahnya lebih dekat dengan rumah saya...tapi, seminggu di rumah yg baru, dia mogok!!!!!tidur je..dia bangun hanya untuk makan, minum, mandi...dan yg paling sedihnya, dia mogok main dengan saya, sehinggakan kalau saya nak cium dia pun, dia akan berpaling muka dari saya...hari ni, saya hntr dia semula ke bbyster yg lama w,pun rumahnya lagi jauh dr umah saya..tapi, syukur Alhamdulillah, dia dah mula senyum dan ketawa dengan saya...dan seperti biasanya, dia akan peluk saya dan lambai pada saya...satu keinsafan dalam diri saya...Saya hanya lebih pentingkan diri saya dari perasaan anak saya...walhal anak saya baru berumur setahun...